Tuesday, 6 August 2013

Bandar Qom ialah kota suci penganut Syiah.

Bandar Qom ialah kota suci penganut Syiah.

Kaum wanita dalam kelompok penganut agama syiah sifatnya hanya satu. iaitu menjadi hamba sex. kenyataannya kehidupan penganut syiah di kota 'suci' Qom itu sangat jelas. tidak ada satu hari pun di jalan2 dan lorong2 kota Qom itu yang tidak ditemui janin atau bayi yang digugurkan.

Kaum wanita mereka mengalami tekanan perasaan yang sangat dahsyat akibat dari amalan mut'ah yang jelas bertentangan dengan fitrah suci manusia. Wanita-wanita muda yang diperkosa dan menjadi mangsa rogol pula bila mereka mengadu kes tersebut ke pihak berkuasa, mereka akan dihantar ke Yayasan Az-Zahra. Kononnya di sana mereka akan mendapat pembelaan. Tetapi keadaan menjadi sebaliknya. Di Yayasan Az-Zahra, tempat perlindungan wanita teraniaya itu rupanya menjadi tempat keluar masuk para Mullah dan Ayatollah. Keluar masuk sebebas-bebasnya. Dan para wanita yang dalam perlindungan di sana menjadi lauk yang diratah oleh para berserban besar ini atas nama nikah mut'ah.

Dan kes bunuh diri dalam Yayasan Az-Zahra ini sangat tinggi.

Kemiskinan di bandar 'suci' ini juga sangat dahsyat. Anak-anak kecil disuruh bekerja untuk menampal keperluan untuk membeli sekeping dua roti untuk alas perut sehari-hari. Sebaliknya kehidupan para mulla dan ayatolla di seluruh wilayah Iran dan tempat2 lain di dunia, mereka hidup mewah tanpa bekerja sesaat pun.

Dari mana mereka mendapat sumber kemewahan? Iaitu dari 1/5 pendapatan penganut-penganut Syiah yang tolol. Iaitu potongan (cukai) yang dinamakan Khumus yang dikenakan kepada setiap sen hasil pendapatan penganut Syiah. Tidak kira mereka itu kanak-kanak yang bekerja memecah batu di tapak2 kuari, khumus dari pendapatan para pelacur di jalanan, khumus dari jualan peniaga kaki lima, khumus dari sekecil hingga sebesar-besar perniagaan. 

Maka bayangkanlah betapa mewahnya kehidupan para mulla dan ayatolla agama syaitan ini. 

Faktanya juga, 1 dari tiap 3 penduduk bandar 'suci' ini ialah penagih dadah.

Demikianlah hakikat kebejatan dan kezaliman di balik tabir Syiah.


dari fb : حميرة ترقية

-Saf
Kaum wanita dalam kelompok penganut agama syiah sifatnya hanya satu. iaitu menjadi hamba sex. kenyataannya kehidupan penganut syiah di kota 'suci' Qom itu sangat jelas. tidak ada satu hari pun di jalan2 dan lorong2 kota Qom itu yang tidak ditemui janin atau bayi yang digugurkan.

Kaum wanita mereka mengalami tekanan perasaan yang sangat dahsyat akibat dari amalan mut'ah yang jelas bertentangan dengan fitrah suci manusia. Wanita-wanita muda yang diperkosa dan menjadi mangsa rogol pula bila mereka mengadu kes tersebut ke pihak berkuasa, mereka akan dihantar ke Yayasan Az-Zahra. Kononnya di sana mereka akan mendapat pembelaan. Tetapi keadaan menjadi sebaliknya. Di Yayasan Az-Zahra, tempat perlindungan wanita teraniaya itu rupanya menjadi tempat keluar masuk para Mullah dan Ayatollah. Keluar masuk sebebas-bebasnya. Dan para wanita yang dalam perlindungan di sana menjadi lauk yang diratah oleh para berserban besar ini atas nama nikah mut'ah.

Dan kes bunuh diri dalam Yayasan Az-Zahra ini sangat tinggi.

Kemiskinan di bandar 'suci' ini juga sangat dahsyat. Anak-anak kecil disuruh bekerja untuk menampal keperluan untuk membeli sekeping dua roti untuk alas perut sehari-hari. Sebaliknya kehidupan para mulla dan ayatolla di seluruh wilayah Iran dan tempat2 lain di dunia, mereka hidup mewah tanpa bekerja sesaat pun.

Dari mana mereka mendapat sumber kemewahan? Iaitu dari 1/5 pendapatan penganut-penganut Syiah yang tolol. Iaitu potongan (cukai) yang dinamakan Khumus yang dikenakan kepada setiap sen hasil pendapatan penganut Syiah. Tidak kira mereka itu kanak-kanak yang bekerja memecah batu di tapak2 kuari, khumus dari pendapatan para pelacur di jalanan, khumus dari jualan peniaga kaki lima, khumus dari sekecil hingga sebesar-besar perniagaan.

Maka bayangkanlah betapa mewahnya kehidupan para mulla dan ayatolla agama syaitan ini.

Faktanya juga, 1 dari tiap 3 penduduk bandar 'suci' ini ialah penagih dadah.

Demikianlah hakikat kebejatan dan kezaliman di balik tabir Syiah.


dari fb : حميرة ترقية

-Saf


No comments:

Post a Comment