Wednesday, 5 June 2013

KEDUDUKAN SYI’AH RAFIDAH HARI INI DI SISI SYARI’AT


by mashoori in Fatwa Ulama Ahli Sunnah wal Jamaah Label:iran, kafir, rafidah

Berikut adalah penjelasan hukum syarak terhadap Syi’ah Rafidah oleh Syeikh al-Imam Muhammad bin Abdul Latif Al Syeikh –rahimahullah- [wafat: 1368 Hijrah] :

“Adapun hukum Rafidah –pada apa yang telah lalu- maka Syeikhul Islam Ibn Taimiah berkata dalam al-Sarimul Maslul:

‘Barangsiapa yang mencela para Sahabat atau salah seorang daripada mereka dan disertai dengan celaan itu dakwaan Jibril tersalah memberikan risalah (wahyu) maka tidak syak pada kufurnya dia bahkan tidak syak juga pada kufurnya orang yang teragak-agak akan kekufurannya. Barangsiapa yang menuduh ‘Aisyah dengan perkara yang Allah telah bebaskan beliau daripadanya (zina) maka tiada perselisihan pada kufurnya dia –sehingga beliau (Ibn Taimiah r.h) berkata- : Adapun orang yang melaknat dan memburukkan yakni para Sahabat radiallahu’anhum, maka padanya ada khilaf adakah dia dihukum kafir atau fasiq?[1] Imam Ahmad bertawaqquf (mendiamkan diri) daripada mengkafirkannya dan berkata: “Dia dihukum dengan dirotan dan dipenjarakan sehingga dia mati atau sehingga dia bertaubat”.

Beliau berkata lagi (yakni Ibn Taimiah) rahimahullah: Adapun sesiapa yang beriktiqad bahawa para Sahabat telah menjadi murtad selepas kewafatan Nabi s.a.w kecuali beberapa jumlah yang kecil sahaja daripada mereka (tidak murtad) tidak sampai beberapa belas orang dan bahawa para Sahabat menjadi fasiq (setelah wafatnya Nabi s.a.w) maka tidak ada keraguan lagi pada kufurnya orang yang berkata sebegini bahkan tidak ada syak pada kufurnya orang yang tidak mengkafirkannya”[2]. [selesai perkataan beliau, rahimahullah].

Maka ini adalah asal hukum orang-orang Rafidah, adapun keadaan mereka sekarang ini , maka lebih jelek dan lebih teruk lagi kerana mereka menambah selain daripada itu (mencela Sahabat): Sikap ghuluw (berlebihan) terhadap para Wali dan orang-orang solih daripada Ahli Bait dan selain mereka, mereka beriktiqad bahawa mereka ini (Ahli Bait dan wali-wali) mempunyai kuasa memberi manfaat dan mudarat, dalam keadaan susah dan senang, dan mereka menganggap itu sebagai amalan yang medekatkan mereka kepada Allah dan agama yang mereka berpegang dengannya[3].

Maka barangsiapa yang teragak-agak akan kufurnya mereka dalam keadaan mereka seperti ini dan ragu-ragu (akan kufurnya mereka) maka dia adalah seorang yang jahil akan hakikat agama yang dibawa para Rasul dan turun berkenaannya kitab-kitab,  maka hendaklah dia menyemak semula agama dia sebelum sampai kematiannya….”[4]


Kemudian kata Imam Muhammad bin Abdul Latif rahimahullah lagi:

“Adapun semata-mata memberi salam kepada Rafidah, bersahabat dengan mereka, dan bergaul dengan mereka beserta iktiqad bahawa mereka adalah kafir dan sesat maka tindakan ini adalah mengundang bahaya yang besar, dosa yang sangat berat, ditakuti atas pelakunya mati hatinya dan menjadi terbalik (kepada kufur)…”[5]

[rujuk: al-Durar al-Saniah fil Ajwibah al-Najdiah, Jil. 8, m.s 450 & 451].



Apa yang dinyatakan oleh Syeikh Muhammad bin Abdul Latif rahimahullah ini adalah berdasarkan apa yang telah disepakati Ulama Salaf rahimahumullah bahawa wajib kita berlepas diri daripada Ahli Bidaah dan kaum Kafir.

Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِنْ دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْآيَاتِ إِنْ كُنْتُمْ تَعْقِلُونَ

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi “orang dalam” (yang dipercayai). mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya. [Ali ‘Imran: 118].



Firman Allah Ta’ala:

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَآءُ مِنْكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاءُ أَبَداً حَتَّى تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُ

Maksudnya: “Sesungguhnya adalah bagi kamu pada bawaan Nabi Ibrahim (a.s) dan pengikut-pengikutnya – contoh ikutan yang baik, semasa mereka berkata kepada kaumnya (yang kufur ingkar): “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah yang lain dari Allah; Kami kufur ingkarkan (segala penyembahan) kamu dan (dengan ini) nyatalah perasaan permusuhan dan kebencian di antara Kami dengan kamu selama-lamanya, sehingga kamu menyembah Allah semata-mata…” [al-Mumtahanah: 4].



Kata Imam Abu Usman al-Shabuni rahimahullah:

“Mereka (Ahlus Sunnah) membenci ahli bid’ah yang mengada-adakan sesuatu yang baru dalam agama, tidak mencintai dan tidak bersahabat dengan mereka, tidak mendengarkan ucapan-ucapan mereka, tidak duduk di majlis mereka, tidak berdebat serta tidak bertukar fikiran dengan mereka.” [Akidah Salaf Ashabul Hadis].



Jika ini sikap para Ulama Salaf terhadap Ahli Bidaah, bagaimana pula mereka dengan kaum musyrikin munafiqin seperti Rafidah??!! Tentulah lebih dahsyat lagi, tidak mungkin kaum Salaf berkasih-sayang dengan kaum Rafidah apatah lagi hendak menjadikan mereka sebagai “pejuang Islam” dan “Khalifah kaum muslimin”.



Wallahu Waliyyut Taufiq wal Hidayah.



Oleh;

Muhammad Asrie bin Sobri

Uni Islam Madinah al-Nabawiah, KSA.

[1] Yakni mereka yang mencela semata-mata tanpa menjadikannya sebagai agama (tanpa menghalalkannya) dan tidak disertai dakwaan-dakwaan kufur lainnya.

[2] Rafidah yang wujud pada hari ini rata-ratanya beriktiqad semua Sahabat Nabi s.a.w telah kafir kecuali 3 orang!!!

[3] Ini adalah akidah Rafidah Iran dan sekutu-sekutunya yang wujud pada dewasa ini sebagaimana yang tidak terlindung lagi bagi mereka yang berilmu terutama dalam Kasyful Asrar oleh Khomeini-laknatullahi ‘alaih-.

[4] Lihat pernyataan Syeikh Muhammad bin Abdul Latif ini dan bandingkan dengan tindakan kaum Hizbiah yang menyeru kepada bersahabat dgn Rafidah dan menanggap revolusi mereka sebagai “Kebangkitan Islam”.

[5] Di mana kedudukan penyeru Taqrib antara Syi’ah dan Sunnah dengan kenyataan Imam Muhammad bin Abdul Latif ini??? Mereka lebih jauh lagi, bukan sekadar hendak berkawan dgn Rafidah bahkan sampai tahap hendak berajakan Khomeini yang kafir itu dan mengangkatnya sebagai KHALIFAH KAUM MUSLIMIN. Wal ‘iyazubillah.
asal

No comments:

Post a Comment